Pendahuluan dalam Teori Gelombang Elliott

Apakah itu Teori Gelombang Elliott?

Teori Gelombang Elliott adalah teori analisis teknis yang digunakan untuk mengidentifikasi dan menjelaskan gelombang, yaitu pergerakan harga fraktural yang berulang dalam jangka panjang di pasar keuangan. Saat ini, gelombang Elliott adalah salah satu alat paling populer yang digunakan untuk prediksi Forex. Dalam pengalaman kami, teori ini juga merupakan satu-satunya alat yang dapat memilah pergerakan harga pada setiap rentang waktu mulai dari grafik Bulanan atau bahkan Tahunan hingga hanya interval intraday satu menit.

Dalam artikel ini, Anda akan belajar lebih banyak tentang bagaimana Teori Gelombang Elliott bekerja, jenis gelombang apa saja yang ada, dan bagaimana menggunakan gelombang Elliott dalam trading.

Siapakah penemu teori ini?

Teori Gelombang Elliott dikembangkan oleh Ralph Nelson Elliott (1871—1948), seorang ekonom dan akuntan terkenal. Ia melakukan penelitian yang sistematis tentang data pasar saham dan pada tahun 1938 menerbitkan sebuah buku berjudul 'The Wave Principle', di mana ia memberikan penjelasan yang terperinci tentang temuannya. Dalam bukunya, ia menyatakan bahwa meskipun pasar saham mungkin tampak tidak dapat diprediksi, harga sebenarnya bergerak sesuai dengan hukum alam yang telah ditentukan sebelumnya dan dapat diukur dengan bantuan angka Fibonacci. Elliott juga menjelaskan hukum alam ini dan dalam publikasi selanjutnya menjelaskan bagaimana metode prediksi pasarnya bekerja.

Saat ini, sebagian besar trader mengikuti aturan dan pedoman Gelombang Elliott yang diterbitkan dalam buku karya Robert R. Prechter Jr. dan A.J. Buku Frost berjudul 'Elliott Wave Principle: Key to Market Behavior'.

Memahami Teori Gelombang Elliott

Saat mempelajari data pasar saham, Elliott dengan hati-hati memeriksa data harga selama tujuh puluh lima tahun, mulai dari grafik indeks tahunan hingga setengah jam. Dalam publikasinya, ia menetapkan aturan tentang cara mengidentifikasi dan memprediksi pola gelombang dalam pergerakan harga dan menghasilkan keuntungan yang maksimal dari pola ini. Saat ini, karyanya digunakan oleh para manajer portofolio, trader, investor privat dan analisis keuangan, serta perusahaan prediksi pasar di seluruh dunia.

Pada saat yang sama, Elliott memperingatkan orang-orang untuk tidak memercayai pola ini secara mentah-mentah karena pola ini tidak menjamin bahwa harga hanya akan bergerak dalam satu cara saja. Sebaliknya, gelombang Elliott membantu trader memahami kemungkinan gerakan pasar di masa depan. Masih lebih baik untuk menggabungkan alat ini dengan metode analisis teknis lainnya guna mendapatkan gambaran yang lebih jelas tentang situasi pasar.

Cara kerja gelombang Elliott

Menurut Teori Gelombang Elliott, harga saham bergerak dalam pola naik dan turun yang mirip dengan gelombang. Hal ini, tampaknya, membuatnya mudah diprediksi, sama seperti halnya ombak, pola-pola ini terjadi dengan frekuensi yang dapat dihitung dan diprediksi jika Anda mengetahui aturan yang berlaku. Menurut Elliott, perubahan harga ini terjadi karena psikologi kolektif para investor.

Elliot bukanlah orang pertama yang menyimpulkan bahwa harga saham bergerak dalam bentuk gelombang. Sentimen ini telah diungkapkan dalam teori Dow beberapa dekade sebelumnya. Namun, apa yang Elliott temukan adalah bahwa pasar keuangan adalah fraktal, artinya harga pasar terus berulang tanpa batas. Hal ini memungkinkannya untuk melihat pola berulang ini dengan cermat dan menganalisis apakah pola tersebut dapat digunakan untuk memprediksi pergerakan harga pada masa mendatang.

Prediksi pasar berdasarkan pola gelombang

Setelah penelitian yang ekstensif, Elliott menyimpulkan bahwa ada dua jenis gelombang di pasar keuangan: gelombang motif (atau gelombang impuls) dan gelombang korektif. Gelombang impuls muncul dalam arah yang sama dengan tren utama dan biasanya memiliki lima gelombang dalam polanya. Sebaliknya, gelombang korektif terjadi pada arah yang berlawanan dengan tren utama. Seperti yang ditemukan Elliott, karakteristik pola gelombang ini dapat membantu membuat prediksi pasar, terutama saat memprediksi arah utama dari harga dan kemungkinan koreksi terhadap tren.

Gelombang impuls

Gelombang impuls adalah salah satu dari dua pola gelombang yang didefinisikan oleh Ralph Nelson Elliott. Gelombang impuls menyamai arah utama dari pergerakan harga – dalam tren naik gelombang ini menandai pergerakan ke atas dan dalam tren turun gelombang ini menandai pergerakan ke bawah. Gelombang impuls dapat digunakan untuk memprediksi arah tren pada masa depan dan umumnya dianggap sebagai pola yang mengonfirmasi tren.

Gelombang impuls terdiri dari lima sub-gelombang yang bergerak searah dengan tren utama. Tiga di antaranya adalah gelombang motif dan bergerak searah tren utama sementara dua lainnya adalah gelombang korektif.

Motive waves.png

Karena gelombang impuls sebagai sebuah pola terdiri dari lima sub-gelombang, masing-masing menandakan tahapan minat publik yang berbeda pada saham. Mari kita lihat grafiknya. Selama Gelombang 1, hanya sejumlah kecil orang yang membeli saham tersebut, yang menyebabkan harga naik. Kemudian, ketika para trader ini mengira harga telah naik cukup jauh, mereka mulai menjual, yang menyebabkan harga turun sedikit, dan Gelombang 2 korektif muncul. Setelah ini datang Gelombang 3, yang berarti masyarakat umum tertarik dengan saham tersebut dan mulai membelinya. Harga semakin lama semakin tinggi dan biasanya melebihi harga tertinggi dari Gelombang 1. Secara alami, ketika trader menganggap sahamnya sudah mahal lagi, mereka menjualnya, menyebabkan Gelombang 4 korektif lagi, tetapi jauh lebih lemah. Gelombang terakhir dari pola tersebut, Gelombang 5, menandakan minat tertinggi pada saham, menyebabkan harga terbang tinggi.

Namun, trader harus berhati-hati karena gelombang impuls hanya terbentuk sesuai dengan aturan tertentu. Jika aturan ini dilanggar, formasi pada grafik bukanlah gelombang impuls. Aturan yang dimaksud adalah sebagai berikut:

  • Gelombang 2 tidak dapat menelusuri kembali (retrace) Gelombang 1 lebih dari 100%;
  • Gelombang 3 harus lebih panjang dari Gelombang 1 atau Gelombang 5;
  • Gelombang 4 tidak dapat tumpang tindih dengan Gelombang 1.

Jika aturan ini dipatuhi, kemungkinan besar formasi yang Anda lihat di grafik benar-benar merupakan gelombang impuls.

Gelombang korektif

Setelah pola gelombang impuls, Anda dapat mengharapkan untuk melihat pola gelombang korektif tiga gelombang. Gelombang korektif bergerak melawan tren, membalikkan harga tertinggi atau terendah yang telah dicapai sebelumnya.

Gelombang korektif terdiri dari tiga sub-gelombang: dua gelombang korektif dan satu gelombang motif yang lemah.

Elliott menyatakan bahwa ada 21 pola gelombang korektif. Beberapa di antaranya sederhana, dan beberapa di antaranya rumit, tetapi semuanya dapat dibagi lagi menjadi tiga kategori utama.

  1. Zig-zag. Formasi zig-zag terdiri dari tiga sub-gelombang dengan sub-gelombang motif menjadi yang terpendek dibandingkan dengan sub-gelombang korektif. Zig-zag dapat dihubungkan bersama dan terjadi beberapa kali secara berturut-turut dalam satu koreksi.Zig-zags.png
  2. Datar. Dalam formasi datar, semua gelombang umumnya memiliki panjang yang sama satu sama lain. Masing-masing gelombang berikut membalikkan gerakan gelombang sebelumnya.FLATS.png
  3. Segitiga. Dalam formasi segitiga, pola korektif dibatasi oleh garis tren konvergen atau divergen. Gelombang dalam segitiga bergerak menyamping melawan tren. Tergantung pada arah pergerakan harga, segitiga dapat naik (bullish), turun (bearish), atau simetris (dapat bergerak ke arah mana pun).Ascending Triangle.png

Pertimbangan khusus

Elliott mencatat bahwa jumlah gelombang dalam impuls atau koreksi sebenarnya berkorelasi dengan deret Fibonacci dan bahwa pergerakannya dalam grafik sesuai dengan rasio Fibonacci.

Ada banyak indikator teknikal yang didasarkan pada Teori Gelombang Elliott. Misalnya, Osilator Gelombang Elliott menggabungkan gelombang Elliott dan moving average untuk memprediksi arah pergerakan harga pada masa depan dengan lebih tepat.

Bagaimana cara trading menggunakan Teori Gelombang Elliott?

Teori Gelombang Elliott dapat membantu Anda memutuskan langkah apa yang dapat diambil untuk memastikan trading Anda berhasil dan menguntungkan. Misalnya, jika Anda melihat gelombang impuls dalam tren naik, Anda mungkin ingin membeli saham dan menjualnya saat sub-gelombang kelima selesai. Jika pola gelombang berakhir, Anda mungkin juga dapat menunggu pengulangan pola gelombang ini karena merupakan pola fraktal dan berulang setelah beberapa waktu.

Awal dari perjalanan

Sekarang setelah kita memahami apa itu Teori Gelombang Elliott, mari kita lihat lebih dekat bagaimana Anda dapat menerapkannya dalam praktik. Penjelasan berikut menggunakan aturan dan panduan dari buku 'Elliott Wave Principle: Key to Market Behavior', tetapi semua contoh diambil dari pasar yang sebenarnya.

LEGO pasar

Seperti yang telah kita pelajari, ada dua komponen utama dalam Teori Gelombang Elliott: impuls (pergerakan harga lima gelombang) dan koreksi (pergerakan harga tiga gelombang).

Mari kita lihat grafik di bawah ini. Anda dapat melihat ada penurunan lima gelombang – itu adalah gelombang impuls (ada beberapa kasus di mana koreksi lima gelombang mungkin terjadi). Selain itu, ada gerakan maju tiga gelombang, yang dapat kita anggap sebagai koreksi. Sekarang kita telah menemukan gelombang impuls dan koreksi, saatnya untuk melihat gambaran yang lebih besar.

1528299580-deae538e0ae2e48af624aff42e40b26a_1200x1200_q90v3.png

Grafik berikutnya hanyalah jumlah gelombang yang sebenarnya. Gelombang ketiga dari gelombang impuls bearish kemungkinan besar merupakan motif dan berlanjut dengan penurunan sementara gelombang keempat memantul ke atas.

1528299598-f30fcc7024149c09bc3c628e708228ee_1200x1200_q90v3.png

Hal ini memungkinkan kita untuk sampai pada kesimpulan berikut: gelombang-gelombang ini tidak dapat saling terpisah dari yang lain. Gelombang Elliot ini seperti tumpukan boneka khas Rusia, Matryoshka. Setiap gelombang merupakan bagian dari gelombang lain, tetapi setiap gelombang juga terdiri dari gelombang-gelombang yang lebih kecil. Ini berlaku untuk rentang waktu yang lebih panjang maupun lebih pendek.

Hal ini membuat Teori Gelombang Elliott berbeda dari metode analisis pasar yang lainnya. Sebagian besar pendekatan analisis teknis berfokus pada pola dan sinyal yang terpisah satu sama lain dan tidak terkait satu sama lain. Kekuatan dari Teori Gelombang Elliott adalah memberi para trader kemampuan untuk melihat gambaran yang lebih besar, bukan hanya situasi yang individual.

Bicara tentang peluang

Anda mungkin pernah mendengar bahwa jika menggunakan Teori Gelombang Elliott dalam trading, Anda akan menemukan lebih dari satu hitungan gelombang yang mungkin terjadi. Biasanya, Anda memiliki beberapa kemungkinan skenario, dan beberapa di antaranya bertentangan. Namun, ini sebenarnya hal yang paling menarik tentang Teori Gelombang Elliott. Ini seperti bermain catur – Anda harus memikirkan langkah selanjutnya sebelum melakukannya.

Jika ada suatu indikator super yang memberi tahu Anda untuk membeli atau menjual, Anda tidak akan pusing memikirkan apa yang akan Anda lakukan jika terjadi kesalahan. Namun, dengan Teori Gelombang Elliott, Anda mencoba mencari tahu langkah selanjutnya tergantung pada hitungan gelombang mana yang ada saat ini. Ini adalah keterampilan inti dari seorang trader yang sukses.

Contoh nyata

Mari kita lihat beberapa kisah nyata. Contoh pertama adalah indeks DJI. Pada bulan September 2016, indeks ini mencapai titik tertinggi dalam sejarah, dan saya melihat pola gelombang yang terlihat bullish. Saya memperkirakan pasar akan naik jauh lebih tinggi karena gelombang kelima masih jauh dari selesai.

1528299633-5fc46f0e7b6138237037cb8cabe3948a_1200x1200_q90v3.png

Beberapa bulan kemudian, pasar naik lebih tinggi lagi, tetapi saya tetap berpegang pada strategi bullish. Ekspektasi ini didasarkan pada beberapa hal dalam Teori Gelombang Elliott yang akan segera kita pelajari, tetapi untuk saat ini, Anda dapat melihat cara kerjanya.

1528299651-5f443a5139fbcadf508d14b67fe716aa_1200x1200_q90v3.png

Pada akhirnya, tren masih bergerak ke atas, dan Anda dapat melihat jumlah gelombang saat ini di bawah.

1528299966-7ff71b28ff9d1b405ecdb07bc33b91c5_1200x1200_q90v3.png

Contoh kedua adalah USD/TRY. Pada bulan Oktober 2016, gelombang segitiga keempat tampaknya telah berakhir, jadi saya mengharapkan gelombang impuls bullish baru, yang ternyata muncul dalam beberapa bulan ke depan.

1528299718-28d1ad7d8eff8dab4faa4b64e95a8e4a_1200x1200_q90v3.png

Setelah itu, terjadi koreksi bearish yang panjang, yang akhirnya berakhir, dan tren bullish berlanjut seperti yang diharapkan.

1528299762-fbb76159fd9f826e6b93b53c67b4df51_1200x1200_q90v3.png

Terakhir, pada bulan April 2018, terjadi bullish swing lagi karena Gelombang 4 sepertinya hampir berakhir. Akibatnya, pasar naik lebih tinggi.

1528299787-3e56744212783f7f415360358b0abe5d_1200x1200_q90v3.png

Popularitas Teori Gelombang Elliott

Meskipun telah diperkenalkan kepada masyarakat umum pada akhir tahun 1930-an, Teori Gelombang Elliott baru menjadi sangat populer setelah tahun 1970-an. Teori ini kemudian digunakan untuk memprediksi pasar bullish tahun 1980-an dan kejatuhan (crash) tahun 1987. Saat ini, Teori Gelombang Elliott dianggap sebagai salah satu alat analisis teknis klasik dan banyak digunakan oleh trader di seluruh dunia.

Kesimpulan

Teori Gelombang Elliott merupakan salah satu metode paling populer yang digunakan untuk memprediksi pergerakan harga pada masa depan. Tampaknya mudah, tetapi pada kenyataannya tidak sesederhana itu. Trader harus mengetahui banyak aturan seputar gelombang Elliott agar dapat mengidentifikasinya dengan benar di grafik. Selain itu, juga cukup sulit untuk memprediksi kapan gelombang akan berakhir dan merencanakan langkah Anda selanjutnya. Jadi untuk dapat menggunakan metode ini secara maksimal, lebih baik menggabungkannya dengan alat analisis teknis lainnya.

Pertanyaan yang sering diajukan

  • Apa itu gelombang Elliott?

    Gelombang Elliott adalah pola grafik yang menunjukkan kelanjutan tren (gelombang impuls) atau koreksi tren (gelombang korektif). Gelombang Elliott digunakan untuk menganalisis pasar keuangan dan memprediksi pergerakan harga pada masa depan.

  • Apa itu siklus gelombang Elliott?

    Siklus gelombang Elliott terdiri dari delapan gelombang: lima gelombang impuls dan tiga gelombang korektif. Selama gelombang impuls tren berlanjut, dan kemudian bergerak ke arah yang berlawanan selama gelombang korektif. Setelah itu, menurut Elliott, siklus akan dimulai lagi dan mengulangi urutan naik dan turun yang sama kembali.

  • Bagaimana cara menggunakan gelombang Elliott?

    Trader dapat menggunakan gelombang Elliott untuk menemukan momen paling tepat untuk masuk atau keluar dari suatu trade. Misalnya, jika Anda melihat gelombang impuls dalam tren naik, belilah saham lalu jual saat gelombang kelima dari pola tersebut berakhir dan pembalikan akan segera dimulai.

  • Bagaimana cara menggambar gelombang Elliot?

    Untuk menggambar gelombang Elliott, Anda harus mengidentifikasi di mana salah satunya akan berakhir dan yang lainnya dimulai. Misalnya, dalam pola gelombang impuls, gelombang 1 mengikuti arah tren, dan setelah berakhir, gelombang korektif 2 dimulai. Sisa gelombang akan mengikuti satu sama lain tanpa jeda.

Berita terbaru

Strategi Trading Jangka Pendek yang Efektif

Sebagian trader merasa nyaman trading dengan kerangka waktu (timeframe) yang lebih panjang, sehingga mereka tidak perlu terlalu sering memantau posisi dan memiliki banyak waktu untuk mengambil keputusan, sedangkan trader lainnya merasa terpacu untuk melakukan trading harian yang lebih agresif.

Yen Terus Terpuruk Mendekati Level Terendah Multi-Dekade

Yen Jepang gagal memikat para investor pada perdagangan Selasa (02/04/2024) meski ada peluang atas kemungkinan intervensi dan..Sentimen penghindaran risiko masih berpotensi memberikan kekuatan pada safe-haven

Sanggupkan Emas Berlama-lama di Puncak?

XAUUSD naik ke rekor tertinggi baru pada perdagangan Senin (01/04/2024), di tengah meningkatnya spekulasi penurunan suku bunga..melanjutkan kenaikan kuat minggu lalu hingga membentuk level puncak baru sepanjang masa

Deposit dengan sistem pembayaran bank lokal DI INDONESIA

Pemberitahuan pengumpulan data

FBS menyimpan catatan data Anda untuk menjalankan website ini. Dengan menekan tombol "Setuju", Anda menyetujui kebijakan Privasi kami.

Ditelepon kembali

Manajer kami akan menghubungi Anda

Merubah nomor

Permintaan Anda diterima.

Manajer kami akan menghubungi Anda

Permintaan panggilan balik berikutnya untuk nomor telepon ini
akan tersedia setelah

Jika Anda memiliki masalah mendesak, silakan hubungi kami melalui
Live chat

Internal error. Silahkan coba lagi

Jangan buang waktu Anda – tetap awasi dampak NFP terhadap dolar dan raup profitnya!

Anda menggunakan versi browser lama Anda.

Perbarui ke versi terbaru atau coba yang lain untuk pengalaman trading yang lebih aman, lebih nyaman dan produktif.

Safari Chrome Firefox Opera