1. FBS Broker >
  2. Blog FBS >
  3. The Hateful Eight: Temui Penjahat Keuangan Paling Terkenal
Diperbarui • 2023-05-29

The Hateful Eight: Temui Penjahat Keuangan Paling Terkenal

cover.png

Inilah dunia keuangan. Tempat di mana uang dihasilkan. Uang yang jumlahnya sangat besar. Inilah dunia permainan kelas kakap, dunia yang telah melahirkan banyak jenius keuangan. Sayangnya, tidak semua ahli keuangan menggunakan bakat menghasilkan uang mereka dengan niat baik.

Orang-orang seperti Bernie Madoff, Joseph Nacchio, Michael de Guzman, Elizabeth Holmes, atau Wolf of Wall Street sendiri – Jordan Belfort menggunakan pengetahuan, keahlian, kenalan, atau apa pun yang mereka miliki untuk menghasilkan uang dalam jumlah besar dengan cara, yang pada dasarnya, menipu orang.

Dunia ada di tanganmu, kata mereka. Namun, bagi para penjahat keuangan, dunia ini adalah arena bermain mereka untuk menipu.

1170-pic-03.png

Seluruh dunia menjadi arena skema penipuan

Skema penipuan keuangan adalah tindakan jahat ketika penipu mendapatkan akses ke dana korban. Penting untuk digarisbawahi bahwa korban memberikan uangnya secara sukarela. “Mengapa?” Anda pasti bertanya demikian. Karena itulah keahlian utama para penipu: mereka pandai meyakinkan orang.

Penipu membawa skema yang tampak sah, dan mereka menjanjikan keuntungan besar dan cepat. Mereka membuat penawaran yang sulit ditolak, setidaknya bagi korban yang akhirnya kehilangan uang.

Penipuan bisa sulit untuk dikenali. Namun, saat Anda menguraikan skema tersebut, Anda mulai melihat ciri-ciri standar yang dapat membantu Anda melakukan pemeriksaan pribadi. Inilah yang harus Anda perhatikan:

  • Jaminan imbal hasil yang tinggi dalam waktu singkat.
  • Ajakan untuk bergabung dengan kelompok investor eksklusif atau elit.
  • Klaim bahwa penawaran datang dari seorang “pihak dalam”.
  • Klaim suatu teknologi yang pasti akan mengubah dunia dalam waktu dekat.
  • Penawaran yang terlalu bagus untuk menjadi kenyataan.

Ini baru beberapa contoh saja. Pada kenyataannya, masih ada banyak ciri lain, tetapi pada akhirnya, akan sampai pada beberapa kebohongan sederhana ini. Intinya adalah bahwa penipu akan menggunakan beberapa kebohongan ini untuk membuai

hati nurani dan membuat Anda berinvestasi dalam usaha yang seakan-akan menjanjikan.

Orang telah terjebak dalam penipuan uang sejak berabad-abad yang lalu. Salah satu contoh paling awal dari penipuan saham terjadi pada tahun 1700-an. Coba Anda Google “gelembung Laut Selatan”. Itu adalah salah satu kasus paling menonjol dari yang sekarang dikenal sebagai skema pump-and-dump.

Pertama-tama, penipu akan menaikkan harga saham dengan memberikan informasi palsu tentang perusahaan, dan kemudian, saat harganya sudah cukup tinggi, ia akan menjual (dump) saham yang sudah dipompa (pump) itu ke pasar. Alhasil, Anda kehilangan uang karena saham itu sebenarnya tidak berharga, apalagi saat trennya sudah hilang.

Anda dapat melihat cara kerjanya di Boiler Room, sebuah drama kriminal tahun 90-an. Atau, Anda dapat melihat kisah Jordan Belfort untuk contoh pada kehidupan nyata. Selain itu, ada film yang dibuat tentang kisahnya. Namun, tentu saja skema pump-and-dump bukan satu-satunya cara penipu mengambil uang Anda. Faktanya, ada banyak di antaranya, termasuk beberapa yang paling umum:

  • Penipuan surat promes.
  • Penipuan kelompok afinitas.
  • Penipuan investasi biner.
  • Penipuan uang muka.
  • Berbagai jenis penipuan internet.
  • Seminar investasi.

Ya, semua itu juga dianggap penipuan. Namun, tentu saja skema yang paling populer adalah piramida.

Piramida memiliki konsep yang sangat kreatif dan sederhana. Skema ini merekrut investor yang terus bertambah banyak, dan setiap investor baru merekrut orang baru ke dalam usaha ini. Klien baru itu lalu mencari investor lain untuk direkrut, dan seterusnya.

Skema piramida dapat tumbuh selama bertahun-tahun dan bahkan puluhan tahun, tetapi akan menyebabkan kerugian yang sangat parah saat runtuh. Sudah saatnya Anda mengetahui daftar skema piramida yang paling dikenal, tetapi di sinilah hal itu menjadi kontroversial. Sebagian besar bisnis seperti piramida ini secara resmi ditampilkan sebagai pemasaran berjenjang (MLM). Dan itu adalah strategi bisnis yang sah. Keputusan pengadilan dibutuhkan untuk menentukan apakah itu skema piramida atau bukan.

Jadi, bahkan dengan begitu banyaknya perusahaan yang secara publik disebut sebagai piramida, demi menjaga sikap, kami tidak akan menyebut perusahaan pemasaran berjenjang ini sebagai penipuan.

Namun, yang benar-benar penipuan adalah skema yang terlihat sangat mirip dengan piramida – skema Ponzi. Dinamakan berdasarkan Charles Ponzi, seorang penipu pada tahun 1920-an, skema ini merekrut investor baru dengan menjanjikan keuntungan yang tinggi. Dengan skema ini, investor awal dibayar dengan dana dari investor selanjutnya. Penipuan tetap ada sampai mayoritas investor memilih untuk menuntut keuntungannya. Ketika itu terjadi, skema Ponzi akan runtuh.

Dunia keuangan telah melihat banyak cerita tentang bisnis penipuan uang. Dalam posting ini, Anda akan belajar tentang delapan penipuan pasar saham terbesar di dunia dan dalang di baliknya.

Delapan penipuan dan skandal pasar terbesar

1170-pers-1.png

Bernie Madoff

Kita akan mulai dengan contoh klasik dari skema Ponzi terbesar yang pernah ada.

Bernie Madoff, seorang pemodal New York, menggunakan reputasinya untuk merekrut investor baru karena dia menjanjikan keuntungan dua digit yang stabil. Sementara para investor mengira mereka membeli saham, kenyataannya, Madoff menyimpan uang mereka di rekening bank miliknya.

Dia menggunakan sebagian dari uang itu untuk membayar dana yang diminta sebagai imbal hasil yang dijanjikan. Semuanya berjalan lancar selama lebih dari satu dekade. Sekali lagi, hal itu dimungkinkan karena citra publik Madoff sebagai pengusaha yang terhormat dan dapat dipercaya. Bagaimanapun, dia adalah orang di balik NASDAQ.

Namun, cepat atau lambat, semuanya harus berakhir. Penipuan Bernie Madoff berakhir setelah krisis keuangan 2008 yang terkenal itu. Saat itulah sebagian besar klien Madoff ingin menarik uang mereka. Dan seperti yang Anda tahu, tidak ada skema Ponzi yang bisa bertahan.

Saat penipuan terungkap, Madoff menghadapi dakwaan berat. Dan putusan pengadilan menetapkan dia akan menghabiskan sisa hidupnya di balik jeruji besi. Hukumannya adalah 150 tahun penjara. Bernard Lawrence Madoff meninggal di penjara pada 14 April 2021. Sayangnya, itu bukan satu-satunya kematian terkait penipuan ini.

Dua tahun setelah terbongkarnya kasus Madoff, salah satu putra dan mitra bisnisnya bunuh diri, seperti yang dilakukan beberapa investornya.

Berapa banyak yang dicuri Bernie Madoff? Data resmi mengatakan 65 miliar dolar, dan itu gila. Berapa lama skema itu berjalan? Itu adalah pertanyaan yang rumit. Madoff sendiri bersaksi bahwa dia memulai rencananya pada awal tahun 90-an.

Frank DiPascali, seorang manajer akun keuangan, yang telah bekerja dengan Madoff sejak 1975, mengatakan bahwa penipuan tersebut telah berlangsung lebih lama dari itu. Namun, dokumen yang ditemukan selama penyelidikan menunjukkan bahwa Madoff telah melakukan penipuan sejak awal 1960-an. Tambahkan jutaan laporan perdagangan palsu, dan Anda akan mendapatkan skema Ponzi terbesar di dunia.

1170-pers-2.png

Jordan Belfort

Anda mungkin tahu nama ini dari “The Wolf of Wall Street”, film karya Martin Scorcese. Namun, jika Anda mengira film itu hanyalah fiksi, Anda salah. Jordan Belfort adalah orang yang nyata, dan banyak dari yang Anda lihat dalam film ini adalah benar adanya.

Belfort menggunakan manipulasi pasar untuk penipuan jangka panjang, yang sering disebut sebagai skema pump-and-dump. Dia bekerja sama dengan sekelompok broker ambisius untuk mendirikan Stratton Oakmont, Inc. Kantor broker “over-the-counter” ini beberapa tahun kemudian terkenal karena menjadi latar belakang penangkapan Belfort dan beberapa mitranya.

Skema itu sendiri sebenarnya bukanlah hal baru – Belfort dan para brokernya memompa (pump) harga saham sedemikian rupa sampai nantinya akan mereka uangkan (dump), menyebabkan nilai saham turun secara drastis. Ratusan broker ambisius bekerja sebagai pasukan serigala Belfort, menelepon para korban yang tidak sadar dan membujuk mereka untuk membeli saham yang tidak memiliki nilai.

Kisah ini berakhir pada tahun 1998 dengan total kerugian sebesar $200 juta. Belfort didakwa atas penipuan sekuritas dan pencucian uang, membuatnya masuk ke dalam daftar kejahatan di Wall Street.

1170-pers-3.png

Michael de Guzman

Inilah penipuan terkenal lainnya yang dijadikan film. Namun, sebelum kita membahas film yang dibintangi oleh Matthew McConaughey itu, mari kita bahas kisah sebenarnya.

Saat itu tahun 1993. Michael de Guzman, seorang karyawan Bre-X Minerals, mengeklaim ada emas di hutan Kalimantan. Sejak saat itu, dimulailah semacam demam emas, yang menyebabkan saham Bre-X Minerals meroket hingga mencapai nilai $6 miliar!

Ini semua terjadi antara tahun 1993 dan 1996, dan Michael de Guzman segera memproduksi sampel emas palsu dari wilayah Kalimantan.

Penipuan Guzman terbongkar setelah pemerintah Indonesia curiga. Akibatnya, negara mencabut 45% kendali tambang Bre-X. Freeport McMoran, sebuah perusahaan pertambangan Amerika, melakukan banyak pengeboran tetapi tidak berhasil menemukan satu pun serpihan emas di sana. Kisah ini tidak berakhir bahagia bagi Bre-X karena nilainya langsung jatuh mencapai titik terendah.

Sebagian dari kisah ini akhirnya diangkat menjadi film oleh Stephen Gaghan. Dibintangi oleh Matthew McConaughey, drama kriminal tahun 2016 ini menceritakan sebuah kisah yang sebagian didasarkan pada skandal Bre-X.

1170-pers-4.png

Joseph Nacchio

Kisah ini adalah salah satu penipuan perdagangan orang dalam (insider trading) paling terkenal yang mengakibatkan kerugian sebesar $3 miliar.

Apa itu perdagangan orang dalam? Sederhananya, ini adalah skema penipuan penjualan saham yang diketahui pasti akan segera anjlok. Untuk melakukannya, harus ada orang yang sangat mengetahui situasi pasar atau proses di dalam perusahaan tertentu, oleh karena itu disebut sebagai perdagangan orang dalam.

Joseph Nacchio adalah salah satu trader saham orang dalam yang terhebat di dunia. Sebagai CEO Qwest Communications International, Nacchio membujuk Wall Street untuk membeli saham Qwest, mengatakan bahwa perusahaan akan melakukan lompatan besar ke depan. Namun, pada kenyataannya, Naccio tahu bahwa semua itu tidak benar.

Nacchio dihukum atas 19 dari 42 tuduhan perdagangan orang dalam, kemudian dijatuhi hukuman enam tahun penjara federal dan juga diperintahkan untuk mengembalikan $52 juta yang diperolehnya selama melakukan perdagangan saham ilegal.

1170-pers-5.png

Nick Leeson

Masih ingin film lainnya? Ada satu lagi yang berjudul “Rogue Trader” dan ini juga didasarkan pada kisah nyata dari Nicholas William Leeson, mantan trader derivatif dari Inggris.

Diperankan oleh Ewan McGregor tahun 1999, film ini berkisah tentang seorang karyawan Barings Bank di dunia nyata, Nick Leeson, yang menggunakan rekening eror (error account) untuk menutupi trading buruknya dan beberapa rekan trader-nya. Semuanya dimulai ketika Leeson harus menutupi serangkaian kesalahan yang dilakukan oleh rekan-rekannya yang sering berpesta pora. Praktik tersebut akhirnya menyebabkan kerugian $1,7 juta.

Seperti yang kemudian dikatakan Leeson, dia hanya ingin mempertahankan pekerjaannya, jadi dia menggunakan rekening eror (error account) untuk menyembunyikan kesalahan sebesar itu. Selain itu, Leeson bersikeras bahwa dia tidak pernah menggunakan skema ini untuk keuntungan pribadi. Namun, pada tahun 1996, terungkap bahwa berbagai rekening bank dengan jumlah total $35 juta terkait padanya.

Setelah serangkaian kesalahan fatal Leeson pada tahun 1995, Barings Bank kehilangan £827 juta dan tak lama kemudian dinyatakan bangkrut. Leeson mencoba melarikan diri, tetapi dapat ditangkap dan diekstradisi ke Singapura.

Nick Leeson dihukum enam setengah tahun dan dibebaskan pada 1999 karena perilaku yang baik dan kondisi kesehatan – dia didiagnosis menderita kanker usus besar. Namun, Leeson beruntung bisa selamat dari penyakit itu.

Sampai hari ini, Nick Leeson masih melakukan trading. Namun, sekarang dia menggunakan uangnya sendiri.

1170-pers-6.png

Sam Bankman-Fried

Kisah Sam Bankman-Fried adalah yang terbaru dan juga yang paling berkesan. Karena skandal FTX, seperti yang diduga banyak orang, mungkin akan memiliki dampak jangka panjang pada seluruh industri kripto.

FTX Trading Ltd. dahulu adalah bursa mata uang kripto dan hedge fund yang didirikan oleh Sam Bankman-Fried dan rekannya Gary Wang pada tahun 2019. Pada tahun 2021, perusahaan ini mencapai puncaknya dengan lebih dari satu juta pengguna, menjadikannya nomor tiga teratas di daftar bursa mata uang kripto.

Masalahnya dimulai pada tahun 2022. Terungkap bahwa Alameda Research, perusahaan lain yang didirikan dan dijalankan oleh Bankman-Fried, memegang posisi yang sangat besar yaitu $5 miliar dalam token native FTX – FTT. Penyelidikan lebih lanjut menunjukkan bahwa dasar investasi Alameda juga menggunakan FTT, yang aneh dan mencurigakan, bukan pada mata uang fiat atau kripto lainnya. Jadi, pada dasarnya, perusahaan beroperasi sebagai market maker untuk FTX, memompa nilai FTT melalui pembelian besar-besaran.

Informasi ini menimbulkan kekhawatiran di kalangan investor FTX, yang kemudian menyebabkan permintaan penarikan besar-besaran dengan total $6 miliar. Pertama, FTX mengumumkan krisis likuiditas. Kemudian, perusahaan mengeklaim bahwa FTT senilai $477 juta telah dicuri darinya.

Peristiwa buruk ini mengakibatkan FTX bangkrut, Sam Bankman-Fried ditangkap, dan seluruh industri kripto menjadi cemas tentang hal-hal yang akan datang. Bankman-Fried akan diadili pada musim gugur 2023.

1170-pers-7.png

Sergei Mavrodi

Sebagian besar penipuan keuangan dan cerita penipuan datang dari Barat, kawasan terkaya di dunia dan pusat dari modal keuangan. Namun, sejarah memiliki contoh nyata tentang penipuan keuangan besar-besaran dari negara yang paling tidak Anda duga dalam konteks ini – Rusia.

Setelah runtuhnya Uni Soviet, negara tersebut mengalami kekacauan politik dan ekonomi. Kudeta tahun 1991 dan peristiwa-peristiwa drastis yang mengikutinya memberikan latar belakang yang suram untuk efek jangka panjang dari ekonomi neoliberal yang membongkar sisa-sisa warisan sosialis.

Realitas kejam di Rusia tahun 90-an melahirkan banyak penipu yang menjanjikan uang mudah (easy money) kepada orang-orang yang putus asa. Salah satu yang paling terkenal adalah Sergei Mavrodi, orang di balik piramida keuangan terbesar di Eropa Timur, MMM.

MMM dimulai pada tahun 1989 tetapi mencapai puncaknya pada awal tahun 1994 saat Mavrodi meluncurkan skema Ponzi-nya. Dengan iklan yang agresif di TV, MMM menarik warga Rusia biasa dengan janji keuntungan yang luar biasa. Seperti yang dikatakan salah satu karakter iklan MMM, “Saya tidak mendompleng, saya seorang mitra”, idenya adalah berinvestasi di MMM dengan janji untuk mendapatkan imbal hasil tahunan yang gila-gilaan sampai 3.000%.

Seperti yang bisa Anda tebak, hanya sedikit orang beruntung yang pernah melihat hasil seperti itu. Masalahnya dimulai pada tahun yang sama ketika ribuan investor MMM memprotes perusahaan Mavrodi. Meskipun penipuan itu terang-terangan, tidak ada undang-undang di Federasi Rusia yang menentang skema Ponzi pada saat itu. Jadi, tidak ada bantuan bagi para korban.

Namun, Sergei Mavrodi dituduh melakukan penggelapan pajak. Ini akhirnya membuat Mavrodi melarikan diri dari Rusia, sedangkan MMM dinyatakan bangkrut pada tahun 1997, menurut beberapa sumber, membuat hampir 10 juta orang kehilangan uangnya. Kabarnya, lima puluh korban MMM bunuh diri.

1170-pers-8.png

Elizabeth Holmes

Pernahkah Anda mendengar tentang Theranos? Jika tidak, Anda pasti akan mendapati cerita ini menghibur. Sudah ada proyek film untuk kisah ini.

Elizabeth Holmes adalah seorang wanita muda yang menawan, mantan pengusaha bioteknologi, dan telah resmi dinyatakan sebagai penipu. Karier kontroversial Holmes sebagai pengusaha dimulai pada tahun 2003 ketika dia yang saat itu berusia 19 tahun mendirikan Theranos, sebuah perusahaan rintisan perawatan kesehatan yang inovatif. Idenya adalah untuk membuat terobosan baru dalam pengujian darah dengan mesin pengujian darah praktis yang baru saja diciptakan.

Oh ya, tahukah Anda bahwa Holmes keluar dari Stanford untuk menjadi pengusaha perawatan kesehatan? Ya benar, dia melakukannya. Apakah fakta ini memengaruhi penemuan Holmes? Mungkin demikian. Atau mungkin itu hanya sisi kecil pada gambaran Elizabeth. Bagaimanapun, mari kita lanjutkan.

Saat Elizabeth membangun kerajaan kecilnya, dia bersikeras bahwa gagasannya akan menjadi revolusioner. Elizabeth menggunakan koneksi keluarganya untuk mempromosikan bisnisnya, mendapatkan investor, dan mencari dukungan dari kalangan kelas atas Amerika. Banyak orang yang membantunya, termasuk nama-nama besar seperti Henry Kissinger dan presiden Amerika Serikat saat ini, Joe Biden.

Namun, dalam hal produksi, seharusnya ia dapat bertindak dengan lebih baik. Seperti yang kemudian terungkap, Theranos memiliki kebijakan ketenagakerjaan yang buruk, sains yang dipertanyakan, dan teknik komersial yang licik. Di antara masalah terbesar yang dimiliki Theranos adalah pemecatan yang tidak adil, tenggat waktu yang tidak realistis untuk tim produksi, dan pencurian karena beberapa bagian dari mesin Theranos “dipinjam” dari peralatan medis Siemens.

Singkat cerita, mesin penguji darah Theranos ternyata merupakan inovasi yang gagal dan sama sekali tidak memiliki kegunaan medis. Pada 2018, diumumkan bahwa perusahaan ini berhenti beroperasi setelah tidak dapat menemukan pembeli. Seperti yang Anda duga, berita tersebut merupakan kejutan yang tidak menyenangkan bagi investor Theranos.

Pada 2022, Elizabeth Holmes dihukum karena menipu investor dan dibebaskan dari penipuan pasien. Jadi, kisah Theranos adalah contoh terkini dari suatu skema investasi palsu yang didasarkan pada klaim inovasi teknologi, yang menjanjikan imbal hasil besar-besaran kepada investor tetapi dengan hasil nol dan kerugian besar.

Kesimpulan

Statistik menunjukkan bahwa sekitar 30 juta orang menjadi korban penipuan keuangan setiap tahunnya. Angka ini sungguh tidak masuk akal! Kisah-kisah yang telah Anda pelajari hari ini hanyalah sebagian kecil dari apa yang terjadi di dunia keuangan saat ini. Ada banyak penipu di luar sana yang ingin membantu menguras uang Anda. Dan, jika Anda membutuhkan satu nasihat untuk menjaga uang Anda dari bahaya, ingatlah ini: jangan tertipu janji uang gampang (easy money) karena ketika Anda tergiur, hal buruk akan terjadi.

Saat mencari pilihan investasi, cobalah perusahaan broker yang tepercaya dengan pengalaman bertahun-tahun, ketentuan yang jelas, dan reputasi yang solid. FBS adalah salah satu perusahaan tersebut, menyediakan sarana untuk trading, termasuk software terbaru, pendidikan gratis, dan ketentuan yang menguntungkan.

  • 1067

Pemberitahuan pengumpulan data

FBS menyimpan catatan data Anda untuk menjalankan website ini. Dengan menekan tombol "Setuju", Anda menyetujui kebijakan Privasi kami.

Ditelepon kembali

Manajer kami akan menghubungi Anda

Merubah nomor

Permintaan Anda diterima.

Manajer kami akan menghubungi Anda

Permintaan panggilan balik berikutnya untuk nomor telepon ini
akan tersedia setelah

Jika Anda memiliki masalah mendesak, silakan hubungi kami melalui
Live chat

Internal error. Silahkan coba lagi

Jangan buang waktu Anda – tetap awasi dampak NFP terhadap dolar dan raup profitnya!

Anda menggunakan versi browser lama Anda.

Perbarui ke versi terbaru atau coba yang lain untuk pengalaman trading yang lebih aman, lebih nyaman dan produktif.

Safari Chrome Firefox Opera