1. FBS Broker >
  2. Blog FBS >
  3. Penjelasan Stop Loss dalam Trading: Panduan Lengkap untuk Pemula
Diperbarui • 2023-09-27

Penjelasan Stop Loss dalam Trading: Panduan Lengkap untuk Pemula

cover.png

Memahami dan mengelola risiko secara efektif adalah bagian penting dari kesuksesan trading Forex. Di antara berbagai sarana manajemen risiko yang tersedia bagi trader, order stop loss merupakan salah satu cara paling efisien untuk melindungi dana Anda di pasar mata uang yang dinamis dan tidak dapat diprediksi ini. Jika Anda baru mengenal dunia trading Forex dan ingin mempelajari dasar-dasarnya, artikel ini akan menjadi pengantar yang komprehensif.

Dasar-dasar order stop loss

Hal pertama yang harus disadari oleh setiap trader adalah bahwa kerugian tidak dapat dihindari dalam trading. Jika Anda kehilangan dana dalam trading yang gagal, tidak ada yang akan mengembalikan uang Anda. Di sinilah manajemen risiko menjadi penting, bertindak sebagai pilar yang mendukung seluruh karier trading Anda. Menerapkan teknik manajemen risiko yang efektif, seperti menggunakan order stop loss, sangat penting untuk melindungi dan mempertahankan modal trading Anda.

Definisi order stop loss

Order stop loss adalah sarana manajemen risiko yang secara otomatis menutup trading pada tingkat harga yang telah ditentukan untuk membatasi kerugian. Order stop loss adalah jaring pengaman, yang memungkinkan trader untuk menetapkan tingkat risiko dan tingkat harga yang wajar ketika posisi trader dilikuidasi secara otomatis.

Cara kerja order stop loss

Trader dengan manajemen risiko yang baik memahami bahwa trading dapat berbalik arah secara tidak terduga, dan trader dapat menghindari kerugian dengan menggunakan order stop loss.

Order stop loss adalah teknik perlindungan bagi trader. Ini memberi sinyal kepada broker untuk mengeksekusi order setelah pasar mencapai atau turun di bawah harga stop loss yang ditentukan.

Saat memasang order stop loss, Anda menentukan tingkat harga yang Anda inginkan untuk menutup posisi secara otomatis. Jika pasar mencapai atau turun di bawah tingkat harga tersebut, ini akan memicu order stop loss, yang menutup posisi Anda pada harga terbaik yang tersedia.

Misalnya, Anda membeli EURUSD pada 1,0800 dan memasang order stop loss pada 1,0750. Jika pasar turun ke 1,0750 atau lebih rendah, order stop loss Anda akan dieksekusi, yang menutup trading tersebut. Order stop loss ini membatasi kerugian hingga level yang telah ditentukan, yaitu 50 pip.

Trader menetapkan order stop loss pada tingkat harga yang sesuai dengan strategi trading, toleransi risiko, dan rencana manajemen risiko secara keseluruhan. Penting untuk mempertimbangkan faktor-faktor seperti volatilitas pasar, indikator teknis, dan faktor geopolitik untuk mengidentifikasi tingkat stop loss terbaik.

Kelebihan order stop loss dalam trading Forex

Order stop loss dalam trading Forex memberikan banyak manfaat yang memungkinkan manajemen risiko yang efektif dan kinerja trading yang sukses secara keseluruhan. Berikut adalah kelebihan utama dari order stop loss:

Melindungi kerugian yang berlebihan

Tujuan dan keuntungan utama dari order stop loss dalam trading Forex adalah melindungi modal. Dengan memasang level stop loss, trader menentukan jumlah maksimum yang bersedia ia tanggung dalam satu trading. Jika pasar berbalik arah dan mencapai level stop loss yang telah ditentukan, trading akan ditutup secara otomatis sehingga membatasi kerugian. Ini memungkinkan trader melindungi modal trading dan menghindari drawdown yang signifikan.

Mengurangi stres

Order stop loss membantu mengurangi tekanan psikologis yang terkait dengan trading. Ketika trader menetapkan order stop loss, ini memberikan ketenangan karena risiko kerugian trader menjadi dibatasi. Tidak diragukan lagi, order stop loss mengurangi kecemasan, yang memungkinkan trader untuk fokus menjalankan strategi trading dan membuat keputusan yang bijak.

Mengotomatiskan trading

Order stop loss mengotomatiskan proses penutupan posisi setelah level yang ditentukan tercapai. Jadi, trader tidak perlu terus-menerus mengawasi dan memandangi layar komputer untuk memantau posisinya. Order stop loss sangatlah menguntungkan bagi trader yang tidak memiliki banyak waktu untuk trading dan tidak aktif memantau posisi selama jam-jam trading.

Kelemahan order stop loss dalam trading Forex

Meskipun order stop loss banyak digunakan dalam trading Forex sebagai salah satu sarana manajemen risiko terbaik, trader harus menyadari beberapa kelemahan yang mungkin ia hadapi. Berikut adalah beberapa hal yang harus dipertimbangkan:

Order stop loss terpicu lebih awal karena fluktuasi pasar jangka pendek

Order stop loss dapat menutup trading Anda terlalu awal karena fluktuasi harga jangka pendek, yang menyebabkan hilangnya potensi profit jika harga kemudian kembali ke tingkat yang menguntungkan.

Terlalu bergantung pada order stop loss

Mengandalkan order stop loss saja tanpa rencana manajemen risiko yang matang kemungkinan besar akan menimbulkan rasa aman yang salah.

Kehilangan profit karena stop loss yang sempit

Order stop loss yang sempit dapat meningkatkan kemungkinan keluar dari trading terlalu awal. Meskipun stop loss dapat mengurangi potensi kerugian, tetapi juga dapat trading ditutup terlalu awal jika mengalami fluktuasi harga sesaat.

Stop loss yang salah karena rasio risiko-imbalan yang tidak tepat

Jika rasio risiko-imbalan trading tidak dievaluasi dengan baik, order stop loss dapat menyebabkan trading ditutup terlalu awal.

Menentukan cara menyeimbangkan manfaat dan batasan order stop loss dalam strategi trading sangatlah penting karena memungkinkan trader mendapatkan hasil maksimal dari mekanisme stop loss yang efisien. Mengetahui manfaat dan keterbatasan order stop loss memungkinkan trader Forex mengembangkan rencana trading yang menguntungkan dan selaras dengan toleransi risiko dan ekspektasi trader.

What is stop-loss in trading_1200x675_1.png

Jenis strategi stop loss

Pilihan strategi stop loss berperan penting dalam menjaga modal dan mengelola risiko secara efektif. Pada bagian ini, kita akan membahas dua jenis dasar stop loss yang harus diketahui oleh semua trader untuk menemukan pendekatan yang paling sesuai dengan gaya trading mereka.

Strategi stop loss tetap

Strategi stop loss tetap atau sederhana berarti menetapkan level harga yang telah ditentukan sebelumya sebagai stop loss untuk setiap trading. Strategi ini cukup mudah diterapkan. Trader yang menggunakan pendekatan ini menentukan parameter manajemen risiko yang jelas berdasarkan perhitungan kerugian maksimum yang dapat diterima. Namun, keterbatasan dari strategi ini adalah stop loss tetap tidak dapat beradaptasi dengan perubahan kondisi pasar, yang dapat menyebabkan penutupan terlalu awal jika harga turun sesaat sebelum bergerak lagi ke arah semula.

Contoh ini menunjukkan strategi stop loss tetap yang diterapkan dalam trading Forex.

Misalkan Anda membuka trading pada pasangan GBPUSD, dengan nilai tukar 1,2600 dan menerapkan strategi stop loss tetap dengan tingkat kerugian yang dapat diterima sebesar 50 pip.

Artinya, jika pasar bergerak berlawanan dengan trading Anda dan nilai tukar turun 50 pip dari 1,2600 menjadi 1,2550, order stop loss Anda akan secara otomatis merespons dengan menutup trading untuk mencegah kerugian lebih lanjut.

Bahkan jika pasar terus bergerak berlawanan dengan posisi Anda, risiko Anda dibatasi oleh level stop loss yang telah ditentukan, yaitu 1,2550. Jadi, dapat dipastikan bahwa potensi kerugian Anda tidak melebihi batas yang telah ditentukan.

Namun, bayangkan skenario ketika Anda menempatkan level take profit di 1,2620 untuk trading tertentu. Harganya hampir mendekati target Anda, mencapai 1,2619, tetapi sayangnya tiba-tiba berbalik arah dan memicu stop loss Anda. Meskipun analisis Anda hampir 100% tepat, Anda akhirnya kehilangan 50 poin.

Situasi seperti ini dapat mengganggu trader, tetapi dapat diperbaiki. Strategi trailing stop loss dapat membantu trader menghindari hasil yang tidak terduga seperti ini.

Strategi trailing stop loss

Strategi trailing stop loss adalah jenis order dinamis yang memungkinkan trader untuk memperoleh profit sekaligus melindungi diri dari potensi kerugian. Strategi ini menyesuaikan tingkat stop loss ketika harga bergerak sesuai dengan trading Anda, dan mengikutinya (trailing) di belakang harga pasar saat itu.

Manfaat utama dari strategi trailing stop loss adalah kemampuannya untuk mengamankan profit di pasar yang sedang tren. Ketika harga terus bergerak ke arah yang diinginkan, trailing stop loss secara otomatis menyesuaikannya, menjaga jarak tertentu, yang memungkinkan trader untuk mengikuti pergerakan harga yang signifikan dan memaksimalkan profitnya jika tren berlanjut.

Untuk dapat memanfaatkan strategi trailing stop loss secara efektif, trader harus memberikan perhatian khusus untuk menentukan jarak trailing yang paling menguntungkan berdasarkan toleransi risiko, kondisi pasar, dan karakteristik pasangan mata uang yang diperdagangkan.

Potensi kelemahan dari order trailing stop loss adalah jenis order ini dapat mudah terpicu terlalu awal oleh fluktuasi harga jangka pendek, yang mengakibatkan trading Anda ditutup sebelum mencapai profit yang diinginkan.

Untuk menggambarkan strategi trailing stop loss, bayangkan Anda membuka posisi pada pasangan mata uang EURUSD dengan nilai tukar 1,2000, menetapkan order trailing stop loss dengan jarak trailing 50 pip.

Saat nilai tukar bergerak sesuai perkiraan Anda, order trailing stop loss akan disesuaikan untuk melindungi profit. Jika nilai tukar meningkat menjadi 1,2200, order stop loss akan secara otomatis menyesuaikan ke 1,2150 sebagai level stop loss baru, mengunci profit dan melindungi Anda dari kerugian lebih lanjut.

Namun, penting untuk diingat bahwa stop loss tidak secara otomatis menyesuaikan ke bawah ketika harga mulai bergerak ke bawah. Fungsinya hanya untuk bergerak ke atas seiring kenaikan harga.

Setiap strategi stop loss memiliki keunikan tersendiri; trailing stop loss memiliki fleksibilitas, sedangkan stop loss tetap memberikan kepastian, memungkinkan trader mengetahui dengan tepat jumlah kerugian yang dapat ia tanggung dalam suatu trading. Sangat penting bagi trader untuk memahami dan menguji strategi ini secara menyeluruh dalam berbagai kondisi pasar untuk menentukan mana yang lebih baik untuk gaya trading masing-masing.

Kiat menentukan order stop loss dalam trading Forex

Memasang order stop loss tidak memiliki aturan tetap untuk semua orang. Ini memerlukan keseimbangan antara memberikan ruang agar trading dapat bergerak dan mengelola risiko secara efektif. Jika trader menetapkan order stop loss terlalu ketat, ini dapat mengakibatkan penutupan terlalu awal tanpa menghasilkan profit; sedangkan jika memasangnya terlalu lebar, dapat meningkatkan potensi kerugian. Meskipun tidak ada satu pendekatan yang menyeluruh, ada beberapa metode untuk menetapkan stop loss secara efektif.

Perhatikan volatilitas pasangan mata uang yang dipilih

Pasangan mata uang yang berlainan menunjukkan tingkat volatilitas yang berbeda-beda. Pertimbangkan volatilitas pasangan mata uang yang Anda perdagangkan, dan sesuaikan level stop loss Anda. Pasangan mata uang yang lebih fluktuatif mungkin memerlukan level stop loss yang lebih luas.

Pertahankan rasio risiko-imbalan yang realistis

Pertahankan rasio risiko-imbalan yang realistis dengan secara konsisten menetapkan tingkat stop loss yang selaras dengan target profit Anda. Penting untuk memastikan bahwa potensi profit yang ingin Anda capai lebih besar daripada potensi kerugian yang mungkin Anda alami. Misalnya, rasio risiko-imbalan 1:3 memiliki peluang keberhasilan yang lebih baik. Rasio ini menunjukkan bahwa untuk setiap risiko yang diambil, Anda dapat mengharapkan tiga kali lipat potensi profit.

Tetap disiplin

Disiplin trading yang dikembangkan dengan baik adalah aspek kunci dari karier trading yang sukses. Ikuti rencana trading Anda dan hindari trading yang terburu-buru. Gunakan strategi dan analisis pasar yang komprehensif untuk menentukan order stop loss Anda, dan abaikan bisikan untuk memindahkan atau menutup order tersebut hanya karena fluktuasi harga sementara.

Pertimbangkan aturan 1%

Aturan 1%, atau 1% Rule, menyarankan bahwa trader harus membatasi risikonya tidak lebih dari 1% dari total dana akun untuk setiap trading. Aturan ini juga berlaku untuk menetapkan level stop loss. Misalnya, jika Anda memiliki saldo trading $20.000, itu berarti stop loss Anda tidak boleh melebihi $200 dari titik masuk Anda untuk setiap trading.

Tinjau dan sesuaikan level stop loss

Kondisi pasar dapat berubah dengan cepat, jadi penting untuk meninjau dan menyesuaikan tingkat stop loss Anda secara berkala. Seiring pergerakan trading dan perubahan pada potensi profit, Anda mungkin perlu memindahkan order stop loss untuk mengamankan profit atau melindungi diri dari kerugian.

Kesimpulan

Order stop loss adalah sarana manajemen risiko penting yang harus diketahui oleh setiap trader. Mekanisme ini memungkinkan trader untuk mengurangi kerugian dan melindungi modal trading dengan otomatis keluar dari trading pada tingkat harga yang telah ditentukan sebelumnya.

Trader harus melakukan analisis pasar yang komprehensif sebelum menetapkan order stop loss. Sangat penting untuk mempertimbangkan perubahan konstan di pasar sambil tetap mempertahankan manajemen risiko yang baik. Trader Forex perlu secara akurat mengidentifikasi rasio risiko-imbalan yang optimal, menemukan keseimbangan yang tepat antara melindungi modal melalui order stop loss dan memberikan ruang bagi trading untuk bergerak dan berpotensi mencapai target profit.

Sebagai seorang trader, Anda harus menyadari bahwa order stop loss tidak sepenuhnya menghilangkan risiko kerugian. Ini adalah sarana manajemen risiko tetapi tidak menggantikan strategi trading yang baik. Untuk mencapai kesuksesan, trader perlu menggabungkan order stop loss dengan analisis pasar yang tepat, pendekatan trading yang logis dan disiplin, stabilitas emosional, dan rencana manajemen risiko yang efektif.

Tanya Jawab (FAQ)

Apa itu order stop loss?

Order stop loss adalah mekanisme manajemen risiko yang digunakan dalam trading untuk menutup posisi secara otomatis pada tingkat harga yang telah ditentukan. Hal ini bertujuan untuk membatasi potensi kerugian dengan memicu order jual jika harga pasar bergerak berlawanan dengan posisi trader.

Bagaimana cara kerja order stop loss?

Ketika stop loss dipasang, order tersebut tidak akan dieksekusi hingga harga pasar mencapai level stop loss yang telah ditentukan. Setelah level ini tercapai, order akan aktif dan siap untuk dieksekusi, yang menutup posisi pada harga yang telah ditentukan.

Bisakah order stop loss menjamin perlindungan terhadap semua kerugian?

Meskipun order stop loss adalah sarana manajemen risiko yang efektif, order tersebut tidak dapat menjamin perlindungan mutlak terhadap semua kerugian.

Perlukah menggunakan order stop loss untuk setiap trading?

Meskipun order stop loss digunakan secara luas, penerapannya bergantung pada strategi trading dan preferensi risiko masing-masing trader. Beberapa trader mungkin memilih teknik manajemen risiko lain, seperti pemantauan manual. Namun, order stop loss sangatlah bermanfaat karena menawarkan pendekatan otomatis untuk mengelola risiko.

  • 1284

Pemberitahuan pengumpulan data

FBS menyimpan catatan data Anda untuk menjalankan website ini. Dengan menekan tombol "Setuju", Anda menyetujui kebijakan Privasi kami.

Ditelepon kembali

Manajer kami akan menghubungi Anda

Merubah nomor

Permintaan Anda diterima.

Manajer kami akan menghubungi Anda

Permintaan panggilan balik berikutnya untuk nomor telepon ini
akan tersedia setelah

Jika Anda memiliki masalah mendesak, silakan hubungi kami melalui
Live chat

Internal error. Silahkan coba lagi

Jangan buang waktu Anda – tetap awasi dampak NFP terhadap dolar dan raup profitnya!

Anda menggunakan versi browser lama Anda.

Perbarui ke versi terbaru atau coba yang lain untuk pengalaman trading yang lebih aman, lebih nyaman dan produktif.

Safari Chrome Firefox Opera