1. FBS Broker >
  2. Blog FBS >
  3. Apa yang Akan Terjadi jika Pasar Saham Jatuh?
Diperbarui • 2023-08-30

Apa yang Akan Terjadi jika Pasar Saham Jatuh?

cover (1).png

Pasar saham memainkan peran penting dalam ekonomi global, memberikan peluang bagi investor untuk membeli dan menjual saham perusahaan publik. Namun, pasar saham tidak kebal terhadap periode volatilitas, dan salah satu peristiwa paling menakutkan yang dapat terjadi adalah kejatuhan pasar saham.

Dalam artikel ini, kita akan membahas sifat dan implikasi dari kejatuhan pasar saham, mempelajari kejadian historisnya, dan menemukan langkah-langkah yang harus diambil jika investor dihadapkan pada situasi tersebut.

Apa itu kejatuhan pasar saham?

Kejatuhan pasar saham adalah penurunan nilai pasar saham secara keseluruhan yang terjadi secara tiba-tiba dan drastis. Saat pasar jatuh, harga saham akan anjlok, sering kali menyebabkan penjualan panik (panic selling) dan hancurnya kepercayaan investor. Kejatuhan pasar saham dapat memiliki dampak yang luas, tetapi ada perbedaan antara kejatuhan dan koreksi pasar.

Koreksi pasar adalah hal yang normal dan biasanya terjadi ketika harga turun setidaknya 10% dari titik puncak terakhirnya. Sebaliknya, kejatuhan pasar saham adalah peristiwa yang cukup jarang terjadi, jadi sangat penting untuk mempersiapkan diri sebelumnya.

Apa saja penyebab kejatuhan pasar saham?

Ada berbagai alasan yang menyebabkan kejatuhan pasar saham. Kejatuhan dapat terjadi di tengah kemerosotan ekonomi yang disebabkan oleh ekonomi yang melemah, gelembung spekulatif saat investor mendorong harga jauh melampaui nilai intrinsik aset, peristiwa geopolitik, seperti perang atau ketidakstabilan politik, dan banyak alasan lainnya. Meskipun beberapa kondisi dapat meningkatkan kemungkinan terjadinya kejatuhan, tetapi waktu dan tingkat keparahannya tetap tidak dapat diprediksi.

Biasanya, berapa lama waktu kejatuhan pasar berlangsung?

Lamanya kejatuhan pasar saham dapat sangat bervariasi, tergantung pada penyebabnya dan seberapa cepat kepercayaan investor dapat dipulihkan. Beberapa kejatuhan mungkin relatif singkat, hanya berlangsung beberapa hari atau minggu, sementara yang lain dapat berlangsung selama beberapa bulan atau bahkan bertahun-tahun.

Kejatuhan terpendek dalam sejarah, yang dikenal sebagai Senin Hitam (Black Monday), terjadi pada 19 Oktober 1987, ketika Dow Jones Industrial Average anjlok lebih dari 22% dalam satu hari. Namun, pasar dapat memulihkan sebagian besar kerugian tersebut dalam waktu satu tahun.

Di sisi lain, kejatuhan terpanjang dalam sejarah memicu Depresi Besar (Great Depression), yang dimulai pada tahun 1929 dan berlangsung hingga tahun 1932. Selama periode ini, pasar saham mengalami penurunan yang berkepanjangan, kehilangan hampir 90% nilainya.

Kejatuhan besar di pasar saham dan dampaknya selama ini

Kejatuhan Wall Street, 1929

Alasan: Valuasi berlebihan (overvaluation) pada saham dan spekulasi pasar yang meluas.

Dampak: Kerusakan finansial, kekacauan ekonomi, dan kehilangan pekerjaan secara besar-besaran.

Senin Hitam, 1987

Alasan: Kurangnya regulasi dan pengawasan di sektor keuangan AS.

Dampak: Penurunan tajam indeks saham utama, hilangnya kepercayaan investor, dan volatilitas di pasar keuangan.

Gelembung Harga Aset Jepang, 1989—1992

Alasan: Sistem keuangan yang lemah, tata kelola perusahaan, dan investasi spekulatif di real estat dan saham.

Dampak: Periode stagnasi ekonomi yang berkepanjangan yang dikenal sebagai Dekade yang Hilang (Lost Decade).

Krisis Keuangan Asia, 1997—1998

Alasan: Penjualan panik, valuasi berlebihan pada mata uang, gelembung aset, dan tingginya tingkat utang dan pinjaman luar negeri.

Dampak: Devaluasi mata uang yang signifikan, kejatuhan pasar saham, dan penurunan ekonomi, dengan beberapa pasar Asia kehilangan sebagian besar nilainya selama periode ini.

Ledakan Gelembung Dot-com, 2000—2002

Alasan: Investasi spekulatif di perusahaan-perusahaan yang berhubungan dengan internet dan valuasi berlebihan pada saham-saham teknologi.

Dampak: Runtuhnya banyak perusahaan rintisan (startup) dot-com yang menyebabkan kerugian besar bagi para investor.

Krisis Keuangan 2008

Alasan: Runtuhnya pasar perumahan AS dan krisis hipotek subprima (subprime mortgage).

Dampak: Krisis keuangan global yang parah ketika indeks saham utama, termasuk Dow Jones dan S&P 500, mengalami penurunan yang signifikan, dengan banyak lembaga keuangan yang menghadapi kebangkrutan atau hampir bangkrut.

Selama kejatuhan ini dan kejatuhan historis lainnya, jutaan investor kehilangan uang dalam jumlah besar, dan dampak ekonominya sangat besar. Pemerintah dan bank sentral terpaksa mengambil langkah-langkah luar biasa untuk menstabilkan pasar keuangan, mencegah kegagalan bank yang meluas, dan menstimulasi pertumbuhan ekonomi. Langkah-langkah ini termasuk dana talangan (bailout) besar-besaran untuk lembaga keuangan, paket stimulus fiskal, dan tindakan kebijakan moneter, seperti menurunkan suku bunga dan menerapkan pelonggaran kuantitatif.

Apa yang terjadi dengan portofolio investasi?

Saat pasar turun, saham dapat mengalami penurunan harga. Investor yang panik dan menjual sahamnya saat terjadi kejatuhan mungkin akan merealisasikan kerugian ini sehingga sulit untuk memulihkan investasi saat pasar kembali stabil.

Skenario terburuk untuk investasi Anda saat kejatuhan pasar saham adalah sebagai berikut:

  • Nilai portofolio menurun drastis: penurunan pasar yang parah dapat menyebabkan penurunan yang signifikan pada nilai keseluruhan portofolio investasi.
  • Lenyapnya tabungan pensiun: akun pensiun yang banyak diinvestasikan di pasar saham dapat mengalami kerugian besar sehingga membahayakan rencana keuangan jangka panjang.
  • Margin call dan penjualan paksa: para investor yang membeli saham menggunakan uang pinjaman dengan margin mungkin menghadapi margin call, yang memaksa mereka menjual aset dengan harga yang tidak menguntungkan untuk memenuhi kewajiban mereka.

Apa yang harus Anda lakukan jika pasar saham jatuh?

Tetap tenang

Meskipun kejatuhan pasar dapat menakutkan, sangatlah penting untuk tetap tenang dan menghindari membuat keputusan yang terburu-buru dan emosional.

Jangan menjual investasi

Menjual investasi saat pasar jatuh dapat mengubah kerugian yang belum terealisasi (paper loss) menjadi kerugian nyata. Sebaliknya, fokuslah pada strategi investasi jangka panjang.

Beli saat pasar jatuh

Bagi mereka yang memiliki uang dingin, kejatuhan pasar dapat menjadi peluang untuk membeli aset berkualitas tinggi dengan harga yang lebih rendah. Bagi mereka yang trading saham, ini juga merupakan kesempatan untuk berspekulasi pada fluktuasi harga.

Berkonsultasi dengan para ahli

Mintalah saran dari penasihat keuangan atau profesional yang dapat memberikan wawasan dan strategi.

Diversifikasikan portofolio

Mendiversifikasi investasi Anda di berbagai kelas aset dapat membantu mengurangi risiko selama penurunan pasar.

Kesimpulan

Kejatuhan pasar saham dapat berdampak luas pada ekonomi dan investor individu. Meskipun hal ini dapat mengganggu, sejarah telah menunjukkan bahwa pasar pada akhirnya akan pulih seiring berjalannya waktu. Dengan memahami sifat dasar kejatuhan, tetap tenang, dan membuat keputusan yang bijaksana, investor dapat melewati masa-masa yang penuh tantangan ini dan memastikan diri untuk mencapai stabilitas dan kesuksesan finansial jangka panjang.

Tanya Jawab (FAQ)

Apa kejatuhan pasar saham terburuk sepanjang masa?

Kejatuhan Wall Street pada tahun 1929 secara umum dianggap sebagai kejatuhan pasar saham terburuk sepanjang masa. Kejatuhan ini menandai dimulainya Depresi Besar, salah satu kemerosotan ekonomi yang paling parah dalam sejarah. Kerusakan ekonomi dan dampak jangka panjang peristiwa ini menjadikannya sebagai kejatuhan pasar saham yang paling signifikan.

Di mana Anda harus menginvestasikan uang untuk bersiap menghadapi kejatuhan pasar?

Pendekatan terbaik adalah mempertahankan portofolio yang terdiversifikasi dengan baik untuk membantu mengurangi dampak dari kejatuhan. Anda dapat mendistribusikan investasi ke berbagai kelas aset, seperti obligasi, logam mulia, derivatif, dan lainnya.

Apakah kejatuhan pasar saham lebih sering terjadi pada waktu-waktu tertentu?

Kejatuhan pasar saham dapat terjadi kapan saja dan umumnya tidak dapat diprediksi. Perilaku pasar dipengaruhi oleh berbagai faktor, termasuk kondisi ekonomi, peristiwa geopolitik, sentimen investor, dan sentimen pasar secara keseluruhan. Oleh karena itu, mencoba memprediksi waktu terjadinya kejatuhan mungkin merupakan hal yang sulit.

  • 1003

Pemberitahuan pengumpulan data

FBS menyimpan catatan data Anda untuk menjalankan website ini. Dengan menekan tombol "Setuju", Anda menyetujui kebijakan Privasi kami.

Ditelepon kembali

Manajer kami akan menghubungi Anda

Merubah nomor

Permintaan Anda diterima.

Manajer kami akan menghubungi Anda

Permintaan panggilan balik berikutnya untuk nomor telepon ini
akan tersedia setelah

Jika Anda memiliki masalah mendesak, silakan hubungi kami melalui
Live chat

Internal error. Silahkan coba lagi

Jangan buang waktu Anda – tetap awasi dampak NFP terhadap dolar dan raup profitnya!

Anda menggunakan versi browser lama Anda.

Perbarui ke versi terbaru atau coba yang lain untuk pengalaman trading yang lebih aman, lebih nyaman dan produktif.

Safari Chrome Firefox Opera